Proses Terjadinya Longsor, Faktor Penyebab dan Tandanya

Mello.id – Proses Terjadinya Longsor, Faktor Penyebab dan Tandanya Pencarian seputar informasi yang kian dan sangat banyak dicari oleh masyarakat Indonesia, meski sebenarnya kata kunci ini memang sangat banyak dijumpa di search enggine Google, kami tetap berusaha memberikan yang terbaik dengan memberikan sebagian penjelasan perihal Proses Terjadinya Longsor, Faktor Penyebab dan Tandanya terupdate dan terbaik tahun ini.

Kami menghadirkan informasi Proses Terjadinya Longsor, Faktor Penyebab dan Tandanya supaya bisa menambah wawasan, Terlebih melalui link situs kami, kamu bisa mendapat kepuasan karena kami menyajikan dengan susunan kata dan kalimat yang tersusub dengan sangat-sangat rapi, tentunya melalui sajian bacaan yang akan mimin ular dibawah.

Melalui situs ini, kalian sebagai pengguna akan mendapatkan berbagai informasi seputar Proses Terjadinya Longsor, Faktor Penyebab dan Tandanya dari seluruh dunia secara eksklusif, Bahkan situs ini juga disebut-sebut memberikan berbagai update setiap harinya.

Unsur penting dalam kehidupan salah satunya adalah tanah. Tanah merupakan unsur abiotik yang berperan bagi tumbuhan, hewan, sampai manusia. Untuk itu, tanah perlu dirawat agar tidak mendatangkan masalah seperti longsor. Berikut ini proses terjadinya longsor yang harus Anda ketahui.

Adanya tanah ini akan membantu dalam kehidupan karena tanah bisa dimanfaatkan untuk bercocok tanam. Manfaat bercocok tanam ini bisa digunakan untuk perekonomian dan keberlangsungan hidup hewan lainnya karena ada keseimbangan ekosistem.

Untuk itu, tanah perlu dijaga dan dirawat dengan baik agar tidak mengalami tanah longsor.

Pengertian Tanah Longsor

 

Tanah yang tidak dirawat bisa menimbulkan berbagai masalah. Contohnya seperti tanah longsor. Pengertian tanah longsor adalah peristiwa geologi yang terjadi ketika massa batuan atau tanah mengalami pergerakan.

Hal ini membuat tanah menjadi turun atau bergerak ke bawah. Faktor yang mempengaruhi tanah longsor bisa terjadi karena beberapa sebab. Ada faktor pendorong dan ada juga faktor pemicu.

Faktor pendorong adanya tanah longsor ini yaitu dari beberapa hal yang dapat mempengaruhi kondisi dari tanah tersebut. Sedangkan yang dimaksud dengan faktor pemicu yaitu faktor yang membuat tanah atau material tersebut menjadi bergerak.

Tanah longsor termasuk bencana alam yang perlu dihindari karena mengakibatkan masalah dan kerugian bagi makhluk hidup. Jika tanah longsornya besar, maka manusia dapat tertimpa tanah sehingga bisa memakan korban jiwa.

Dampak tanah longsor lainnya adalah menimbulkan kerusakan yang merugikan secara finansial. Contohnya membuat rumah roboh, dsb. Kondisi jalan yang tertutup oleh tanah longsor juga merugikan dalam mencapai akses jalan ke wilayah tersebut.

Tanah longsor mengalami berbagai proses sampai akhirnya material tanah menjadi jatuh ke bawah.

Proses Terjadinya Longsor

 

Yang dimaksud proses terjadinya longsor adalah peristiwa terjadinya perpindahan tanah atau batuan yang termasuk bagian dari lereng kemudian bergerak turun ke bawah. Perpindahan tanah atau batuan ini terjadi karena kondisi lahan yang tidak seimbang.

Bisa juga terjadi karena mengalami hujan deras sehingga mengalami tanah longsor. Berikut ini akan dijelaskan proses terjadinya longsor yang umum terjadi di Indonesia.

1.  Proses Meresap Air ke Tanah

Proses terjadinya longsor yang pertama karena tanah memiliki kemampuan dalam menyerap air. Jadi, ketika hujan terjadi, tanah akan berusaha untuk menampung air hujan tersebut. Hal ini akan mempengaruhi beban tanah.

Alhasil, tanah ini akan menampung  air sampai mencapai batasnya. Jika tidak terkendali dan air hujan yang ditampung lebih besar, maka kemungkinan mengalami tanah longsor bisa saja terjadi.

2. Perubahan Tekstur Tanah

Proses ini terjadi ketika air selalu menerjang tanah sehingga menembus ke lapisan yang kedap air. Kemudian, bidang tanah yang kedap air ini disebut sebagai bidang penggelincir yang membuat tanah menjadi licin.

Tekstur tanah ini yang memudahkan proses terjadinya longsor karena tanah licin akan lebih mudah bergerak dan turun dengan cepat ke bawah terutama jika hujan deras mengguyur permukaan tanah tersebut.

3. Tanah Mengalami Pelapukan

Berikutnya adalah proses dimana tanah mengalami pelapukan yang juga berakibat mengalami tanah longsor. Tanah di permukaan ini akan mengalami pelapukan. Hal ini juga terjadi pada struktur lapisan tanah yang ada di bawahnya.

Ketika terjadi pelapukan, maka tanah bisa bergerak turun mengikuti kemiringan lereng sehingga bisa menyebabkan tanah longsor. Oleh sebab itu, pelapukan tersebut bisa mengalami perubahan struktur tanah sehingga menjadi lebih mudah rusak dan mengalami penurunan.

Faktor Penyebab Tanah Longsor

Penyebab tanah longsor bisa karena pengaruh alam dan bisa juga akibat dari perbuatan manusia. Contoh faktor alam yang bisa menyebabkan tanah longsor yaitu curah hujan yang tinggi, keadaan geografis, kemiringan lereng, dsb.

Sedangkan faktor perbuatan manusia yang menyebabkan tanah longsor seperti penebangan hutan secara liar. Hutan yang banyak ditebang membuat ketahanan tanah untuk menyimpan air menjadi tidak bisa bertahan sehingga akhirnya mudah mengalami longsor.

Faktor lain ang  disebabkan oleh manusia seperti sistem irigasi pertanian yang tidak baik seperti tidak dibuatkannya terasering di lereng sehingga tanah mudah bergerak turun. Selanjutnya, bisa juga disebabkan oleh sistem drainase di wilayah terseut yang buruk, dsb.

Selain faktor tersebut, tanah longsor dapat terjadi ketika gunung berapi meletus. Hal ini bisa membuat tanah bergerak akibat dari guncangan letusan tersebut. Selain tu, bisa juga disebabkan karena lapisan batuan lempung sehingga mudah bergerak, kemiringan paisan batuan, adanya penimbunan tanah, dsb.

Kemudian, jika Anda menjalankan budidaya kolam ikan di lereng hal ini membuat air terserap ke tanah dengan volume yang besar. Itulah yang menyebabkan terjadinya tanah longsor baik akibat dari faktor manusia maupun dari faktor alam.

Ada banyak penyebab kenapa tanah longsor terjadi. Hal ini perlu Anda telusuri dengan baik agar tahu sumber permasalahannya sehingga bisa diatasi.

Tanda Tanah Longsor

Bencana alam ini umumnya datang secara tiba-tiba sehingga kerusakan yang ditimbulkan tidak dapat dihindari. Meskipun begitu, Anda perlu memperhatikan beberapa tanda yang menjadi dasar untuk mengenali bencana alam tersebut sehingga dapat dicegah dengan baik.

Beberapa ciri kedatangan tanah longsor bisa dilihar dari kondisi lingkungan sekitar. Contoh yang paling umum adalah munculnya retakan di lereng yang sejajar dengan arahnya. Retakan yang muncul ini biasanya terjadi setelah hujan.

Anda perlu memeriksa  kondisi lereng tersebut jika terlihat adanya retakan, sebaiknya Anda perlu menjauhi daerah lereng ini agar tidak terkena longsoran.

Tanda kemunculan tanah longsor lainnya bisa terlihat dari munculnya mata air di daerah tertentu dimana wilayah itu sebelumnya tidak pernah ditemukan mata air.

Hal ini mencirikan bahwa tanah tersebut sudah menampung banyak air sehingga kemungkinan besar tanah ini mudah mengalami longsor. Tanda berikutnya adalah perubahan pintu dan jendela rumah yang sulit terbuka karena pondasi tanahnya sudah bergeser

Selanjutnya, lereng gunung seperti tidak kuat seperti sebelumnya juga termasuk ciri kemungkinan terjadi tanah longsor. Anda juga bisa melihatnya secara kasar mata seperti:

  • Kerikil dan material lereng lainnya mulai jatuh ke bawah.
  • Tanaman dan tiang yang semula tegak menjadi miring akibat tanah yang mengalami penurunan.
  • Halaman rumah tiba-tiba mengalami amblesan ke bawah.
  • Adanya retakan di dinding rumah karena resapan air.
  • Kondisi air yang keruh bisa menjadi ciri tanah longsor karena daya serap tanah tidak sempurna seperti dulu sehingga ada partikel tanah yang ikut tergerus oleh air.

Untuk mencegah dampak buruk dari tanah longsor maka perlu dilakukan cara untuk meminimalisasi bencana alam ini. Adapun langkah yang bisa dilakukan oleh ahli yaitu melaksanakan pemetaan, pemeriksaan, pemantauan, sosialisasi, pemeriksaan bencana longsor.

Kesimpulan

Proses terjadinya longsor terjadi dalam beberapa proses yaitu peresapan air ke dalam tanah, perubahan struktur tanah, dan pelapukan tanah yang mengakibatkan longsor. Tanah longsor ditandai dengan berbagai ciri di atas sehingga Anda bisa memahami tandanya dengan baik agar mencegah dan menyelamatkan diri dari bencana alam ini, jadi Kami mengucapkan terima kasih atas kunjungan Anda ke halaman blog ini, dan semoga Anda dapat menikmati pengalaman membaca. Jangan ragu untuk kembali lagi ke blog kami untuk mendapatkan informasi menarik lainnya di Lain waktu Hormat kami TIM MELLO.ID . Terima kasih!